Letusan Gunung Berapi di Karibia, Ribuan Orang Mengungsi

Gunung berapi La Soufriere di Pulau St Vincent, Karibia timur, meletus Jumat setelah puluhan tahun tidak aktif. Letusan itu menyebabkan abu dan asap mengepul dan memaksa ribuan orang mengungsi dari desa sekitarnya. ‘Tidur’ sejak 1979, gunung berapi tersebut mulai menunjukkan tanda-tanda aktivitas pada Desember, mengeluarkan uap dan asap serta bergemuruh. Aktivitas itu minggu ini meningkat, mendorong Perdana Menteri St. Vincent dan Grenadines Ralph Gonsalves memerintahkan evakuasi dari daerah sekitar itu Kamis malam. Jumat pagi, gunung itu meletus. Abu dan asap membuat daerah di sekitar hampir gelap total, menutupi matahari pagi yang cerah, kata seorang saksi mata kepada kantor berita Reuters. Ia melaporkan mendengar letusan itu dari Rose Hall, desa terdekat. Letusan-letusan yang lebih kecil terjadi sepanjang hari, kata Erouscilla Joseph, direktur Pusat Penelitian Seismik University of West Indies, kepada Reuters. Ia menambahkan bahwa aktivitas semacam ini dapat berlangsung selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan. St. Vincent dan Grenadines, yang berpenduduk lebih dari 100.000, tidak mengalami aktivitas vulkanik sejak 1979, ketika letusan menyebabkan kerugian sekitar $100 juta. Letusan La Soufriere pada 1902 menewaskan lebih dari 1.000 orang. Nama gunung itu berarti "outlet belerang" dalam bahasa Perancis. Media lokal dalam beberapa hari ini juga melaporkan peningkatan aktivitas Gunung Pelee di pulau Martinik, yang terletak di sebelah utara St. Vincent.[ka/pp]