Kepala IAEA Peringatkan Keselamatan PLTN Ukraina

Badan Dunia mengimbau agar semua aktivitas militer di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) terbesar Eropa di wilayah tenggara Ukraina segera diakhiri. PBB memperingatkan bahwa setiap kerusakan bisa menyebabkan "konsekuensi bencana" di kawasan itu dan sekitarnya. Pejabat-pejabat Rusia dan Ukraina telah berulang kali saling tuduh menembaki PLTN di Zaporizhzhia tersebut. Dalam pidato di Dewan Keamanan PBB, kepala nuklir PBB Rafael Grossi mengatakan, hasil penilaian para pakar Badan Energi Atom Internasional (IAEA) menunjukkan tidak ada ancaman langsung terhadap keselamatan nuklir sebagai akibat dari penembakan itu. Tetapi ia menambahkan bahwa situasinya dapat berubah "setiap saat." Grossi, Dirjen IAEA, memperingatkan bahwa setiap hari situasi semakin berbahaya di Zaporizhzhia. Daerah yang terletak di kota Enerhodar itu direbut pasukan Rusia pada awal Maret, tidak lama setelah mereka menginvasi Ukraina pada 24 Februari. Walaupun dikuasai Rusia, staf Ukraina tetap menjalankan operasi PLTN tersebut. Duta Besar Rusia, Vassily Nebenzia, mengatakan kepada dewan keamanan PBB, tuduhan bahwa Rusia menembaki PLTN itu "sinis dan tidak masuk akal." Duta Besar Ukraina untuk PBB Sergiy Kyslytsya memohon agar Rusia meninggalkan PLTN itu. "Tidak ada di antara kita yang bisa menghentikan angin jika membawa radiasi. Tetapi bersama-sama, kita mampu menghentikan negara teroris," katanya. [ka/lt]