China Klaim Negara-negara Arab Dukung Beijing dalam Isu Uighur dan Taiwan

Beijing mengklaim bahwa sekelompok negara kerajaan Arab yang kaya minyak menganggap perlakuan kontroversial pemerintah China terhadap warga Muslim Uighur di Xinjiang sebagai sebuah “urusan dalam negeri.”  Selama pertemuan dengan pejabat Partai Komunis di China, Nayef Falah Al-Hajraf, sekjen Dewan Kerjasama Teluk atau GCC, mengungkapkan dukungan kuat terhadap “posisi sah China seputar isu-isu terkait dengan Taiwan, Xinjiang, dan HAM,” demikian kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin kepada reporter pada Jumat (14/1).  Al-Hajraf tidak berbicara kepada reporter langsung, tetapi juru bicara kementerian luar negeri China itu mengatakan, Al-Hajraf mendukung posisi bahwa isu-isu HAM tidak boleh dipolitisir dan “mengungkapkan penentangannya terhadap campur tangan dalam urusan dalam negeri China,” demikian menurut Wenbin.  Berkantor di Riyadh, Arab Saudi, GCC merupakan organisasi kerjasama ekonomi dan perdagangan dari enam negara Teluk, yaitu: Arab Saudi, Bahrain, Kuwait, Oman, Qatar, dan Uni Emirat Arab.  Lawatan Al-Hajraf ke China ditujukan untuk meningkatkan hubungan ekonomi dan keamanan antara negara anggota GCC dan Beijing, demikian dilaporkan oleh harian berbahasa Inggris "Saudi Gazette".  Pemerintah China dikritik secara luas atas perlakuan penindasannya terhadap warga minoritas Muslim Uighur di wilayah otonomi Xinjiang di China barat laut, yang oleh pemerintah AS disebut sebagai genosida. [jm/pp]