AS Selenggarakan Konferensi Global untuk Lawan Serangan Ransomware

Gedung Putih, mulai Rabu (13/10) mengadakan konferensi internasional selama dua hari  untuk memerangi serangan komputer ransomware pada operasi bisnis di seluruh dunia yang merugikan perusahaan, sekolah, dan layanan kesehatan sekitar $74 miliar tahun lalu.  Pejabat AS bertemu melalui Zoom dengan rekan-rekan mereka dari sekurangnya 30 negara untuk membahas cara memerangi serangan terselubung ini. Rusia, asal dari banyak serangan, tidak masuk dalam daftar undangan sementara pejabat Washington dan Moskow berhubungan langsung terkait serangan yang datang dari Rusia.  Tahun ini telah terjadi epidemi serangan ransomware di mana peretas dari tempat yang jauh mengunci komputer korban dari jarak jauh dan menuntut pembayaran tebusan yang besar untuk memungkinkan operasi normal berlanjut.  AS mengatakan pembayaran ransomware secara global  mencapai $400 juta pada 2020 dan $81 juta lebih pada kuartal pertama 2021.  Dua bisnis AS, Perusahaan Saluran Pipa Colonial yang mengirim bahan bakar ke sebagian besar bagian timur AS dan produsen daging sapi global JBS, menjadi sasaran serangan ransomware besar pada bulan Mei.  Colonial membayar $4,4 juta dalam tuntutan tebusan, meskipun pejabat pemerintah AS secara diam-diam kemudian memulihkan $2,3 juta dari pembayaran tersebut. JBS mengatakan telah membayar tebusan sebesar $11 juta.  Perusahaan AS lainnya juga diserang, termasuk CNA Financial, salah satu operator asuransi terbesar di AS; Applus Technologies, yang menyediakan peralatan pengujian ke stasiun inspeksi kendaraan negara; ExaGrid, vendor penyimpanan cadangan yang membantu bisnis pulih setelah serangan ransomware; dan sistem sekolah di kota Buffalo, New York.  Penyerang juga menargetkan korban di negara lain, termasuk sistem perawatan kesehatan Irlandia, produsen komputer Acer yang berbasis di Taiwan dan divisi Asia dari perusahaan asuransi siber AXA Prancis. [my/jm]