Penelitian Terbaru Sebut Ganja Efektif Redakan Nyeri, Bisa Jadi Alternatif Opioid

Kematian overdosis obat akibat opioid (obat penghilang rasa sakit dalam dunia medis) terus meningkat di Amerika Serikat sebagai akibat dari penyalahgunaan resep opioid dan pasar obat gelap atau ilegal. Namun satu tren yang menarik telah berkembang: kunjungan ruang gawat darurat opioid turun hampir 8 persen dan resep opioid sedikit lebih rendah di negara bagian yang melegalkan marijuana atau ganja.

Marijuana diproduksi oleh tanaman ganja, yang berasal dari Asia tapi sekarang ditanam di seluruh dunia. Individu menggunakan ganja untuk psikoaktif, alat pemicu euforia atau senang-senang, dan kemampuannya untuk menghilangkan rasa sakit.

Bahan kimia yang dihasilkan oleh tanaman ganja umumnya dikenal sebagai kanabinoid. Dua kanabinoid primer yang muncul secara alami di tanaman ganja adalah THC – senyawa psikoaktif dalam ganja – dan CBD, yang tidak menimbulkan sensasi mabuk.

Banyak pengguna ganja mengatakan mereka menggunakannya untuk mengobati rasa sakit, menunjukkan bahwa kanabinoid yang tersedia berpotensi digunakan untuk mengimbangi penggunaan opioid seperti morfin dan oksikodon yang sering digunakan dalam pengobatan nyeri. Alternatif yang lebih aman dan alami untuk obat penghilang rasa sakit opioid akan menjadi langkah penting untuk mengatasi epidemi opioid yang sedang berlangsung.

Namun yang menarik, penelitian menunjukkan bahwa penggunaan ganja juga dapat mengurangi kebutuhan opioid secara langsung dengan berinteraksi dengan sistem opioid alami tubuh sendiri untuk menghasilkan pereda nyeri serupa efek.

Saya seorang ilmuwan neurofarmakologi yang mempelajari opioid dan kanabinoid karena keduanya berkaitan dengan perawatan nyeri dan penyalahgunaan zat. Penelitian saya berfokus pada pengembangan senyawa obat yang dapat memberikan pereda nyeri kronis tanpa potensi penggunaan berlebihan dan tanpa penurunan efektivitas yang sering menyertai obat nyeri tradisional.

Cara kerja opioid

Tubuh kita memiliki sistem opioid bawaan yang dapat membantu mengatasi rasa sakit. Opioid ini, seperti endorfin, adalah bahan kimia yang dilepaskan saat tubuh mengalami tekanan seperti olahraga berat, serta sebagai respons terhadap aktivitas yang menyenangkan seperti makan makanan enak. Namun ternyata manusia bukan satu-satunya organisme yang bisa membuat opioid.

Pada 1800-an, para ilmuwan menemukan bahwa morfin opioid – yang diisolasi dari opium poppy, asalnya dari Turki – sangat efektif untuk menghilangkan rasa sakit. Dalam 150 tahun terakhir, para ilmuwan telah mengembangkan opioid sintetik tambahan seperti hidrokodon dan dihidrokodein yang juga meredakan nyeri.

Opioid lain seperti heroin dan oksikodon sangat mirip dengan morfin, tapi dengan perbedaan kecil yang mempengaruhi seberapa cepat kerjanya di otak. Fentanil memiliki susunan kimia yang lebih unik. Ini adalah opioid paling kuat dan merupakan penyebab di balik lonjakan overdosis dan kematian obat saat ini, termasuk di kalangan anak muda.

Opioid, baik diproduksi secara alami atau sintetik, menghasilkan pereda nyeri dengan mengikat reseptor spesifik dalam tubuh, yaitu protein yang bertindak seperti gembok yang hanya dapat dibuka dengan kunci opioid.

Salah satu reseptor tersebut, dikenal sebagai reseptor opioid-mu, ditemukan pada sel saraf transmisi rasa sakit di sepanjang sumsum tulang belakang. Saat diaktifkan, reseptor-mu merusak kemampuan sel untuk menyampaikan informasi rasa sakit. Jadi, ketika opioid ini beredar di dalam tubuh dan mencapai reseptornya, rangsangan yang biasanya menyebabkan rasa sakit tidak diteruskan ke otak.

Reseptor yang sama ini juga ditemukan di otak. Ketika opioid menemukan reseptornya, otak melepaskan dopamin – yang disebut bahan kimia “merasa nyaman” – yang memiliki reseptornya sendiri. Ini sebagian mengapa opioid bisa sangat membuat ketagihan. Penelitian menunjukkan bahwa reseptor ini menggerakkan sistem ganjaran (menyenangkan) otak dan mendorong pencarian obat lebih lanjut. Bagi orang yang diberi resep opiat, hal ini berpotensi menimbulkan penyalahgunaan.

Reseptor opioid diatur secara dinamis. Artinya, saat mereka terpapar lebih banyak opioid, tubuh beradaptasi dengan cepat dengan menonaktifkan reseptor. Dengan kata lain, tubuh membutuhkan lebih banyak opioid itu untuk menghilangkan rasa sakit dan menghasilkan respons perasaan baik. Proses ini dikenal sebagai toleransi. Dorongan untuk mencari lebih banyak ganjaran (kesenangan) yang dipasangkan dengan toleransi yang terus meningkat inilah yang mengarah pada potensi overdosis. Itulah sebabnya opioid umumnya bukan solusi jangka panjang untuk rasa sakit.

Potensi THC dan CBD untuk pengobatan nyeri

THC dan CBD telah ditunjukkan dalam banyak penelitian untuk mengurangi rasa sakit – yang terpenting – mereka berbeda dalam reseptor mana yang mereka ikat untuk menghasilkan efek ini.

THC berikatan dengan reseptor kanabinoid yang terletak di seluruh sistem saraf pusat, menghasilkan berbagai respons. Salah satu respons tersebut adalah tingginya penggunaan ganja, dan yang lainnya adalah pereda nyeri. Selain itu, THC diyakini mengurangi peradangan mirip dengan obat antiinflamasi seperti ibuprofen.

Sebaliknya, CBD tampaknya mengikat beberapa reseptor berbeda, dan banyak dari reseptor ini dapat berperan dalam pengurangan rasa sakit. Yang penting, ini terjadi tanpa mabuk yang terjadi dengan THC.

Karena mereka menargetkan reseptor yang berbeda, THC dan CBD mungkin lebih efektif jika bekerja bersama-sama daripada sendirian. Namun, butuh lebih banyak penelitian pada model hewan dan manusia untuk membuktikannya.

Kanabinoid juga dapat membantu untuk kondisi lain. Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa obat kanabinoid yang disetujui untuk penggunaan medis efektif untuk nyeri dan gejala lain seperti spastisitas (kaku otot), mual dan kehilangan nafsu makan.

Memajukan penelitian nyeri

Seiring dengan pemasangan THC dan CBD, para peneliti mulai mengeksplorasi penggunaan kedua kanabinoid tersebut bersama dengan opioid yang ada untuk manajemen nyeri. Penelitian ini dilakukan pada model hewan dan manusia.

Studi-studi ini dirancang untuk memahami manfaat pereda nyeri dan risikonya – terutama potensi kecanduan – dari pengobatan kombinasi kanabinoid dan opioid. Harapannya, THC atau CBD dapat menurunkan jumlah opioid yang diperlukan untuk menghilangkan rasa sakit yang kuat tanpa meningkatkan risiko kecanduan.

Misalnya, satu penelitian menguji kombinasi ganja yang dihisap dan oxycontin untuk menghilangkan rasa sakit dan kesenangan. Ditemukan bahwa pengobatan bersama meningkatkan penghilang rasa sakit tapi juga meningkatkan kenikmatan obat. Ini, dan sejumlah penelitian lainnya, menunjukkan bahwa mungkin tidak ada manfaat bersih.

Namun, lebih banyak penelitian jenis ini akan diperlukan untuk memahami apakah kanabinoid dan opioid dapat digunakan bersama dengan aman untuk nyeri. Namun, menggunakan kanabinoid sebagai pengganti opioid tetap menjadi strategi pengobatan nyeri yang menjanjikan.

Dekade penelitian berikutnya kemungkinan akan membawa wawasan baru yang penting pada potensi terapeutik kanabinoid untuk manajemen nyeri kronis. Karena legalisasi ganja terus menyebar di seluruh AS, penggunaannya dalam pengobatan pasti akan tumbuh secara eksponensial.


Benjamin Land adalah guru besar farmakologi, Fakultas Kedokteran, University of Washington

Artikel ini pertama kali tayang di The Conversation Indonesia dengan lisensi Creative Commons. Baca artikel aslinya di sini.