Anggota MRP Papua Bantah Pernyataan Ketua MRP yang Sebut Istana Lakukan Politik Pecah Belah

"Presiden punya hak prerogatif mendengar dan mengundang setiap warga negara, termasuk kami enam MRP Papua dan empat anggota MRP Papua Barat.