Disindir Fahri, Begini Gaya Menteri Susi Tenggelamkan Kapal Ikan Ilegal

Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah dan Menteri Susi Pudjiastuti ribut soal berantas illegal fishing. Nah, berikut ini foto-foto aksi Susi basmi illegal fishing.
« Kembali Baca berita lengkap »

Detik

DPR Gelar Rapat Paripurna Pembahasan RAPBN 2019

DPR menggelar rapat paripurna dengan agenda penyampaian laporan hasil pembicaraan RAPBN 2019. Rapat itu juga membahas RKP Tahun 2019 Badan Anggaran.

3 jam3 menit Detik

Detik

Money Changer Ini Jual Dolar AS Rp 14.455

Bila masyarakat ingin membeli dolar AS, money changer ini menjualnya pada angka Rp 14.455.

3 jam3 menit Detik

Detik

Bintang Porno Eks Selingkuhan Trump Ditangkap di Klub Tari Bugil

Bintang porno AS, Stormy Daniels, yang pernah jadi selingkuhan Presiden Donald Trump, ditangkap. Daniels ditangkap di sebuah klub tari bugil di Ohio, AS.

3 jam3 menit Detik

Detik

Ungkapan Kerinduan Istri Penyelam yang Tewas Selamatkan 12 Remaja

Istri penyelam yang tewas dalam upaya penyelamatan 12 remaja yang terjebak di gua Thailand, menuliskan ungkapan kerinduannya pada sang suami yang telah tiada.

3 jam3 menit Detik

Sekilas Bursa Efek Indonesia Dalam Krisis Pandemi Global Ini

Indonesia menjadi salah satu negara yang terdampak menyebarkan wabah pandemi Covid-19. Wabah yang disebabkan oleh virus SARS-CoV-2 ini menjadi salah satu wabah terbesar dan terbesar yang pernah dimiliki masyarakat modern. Namun, dampak yang dihadirkannya bukan hanya soal kesehatan, sosial, tetapi juga ekonomi, baik makro maupun mikro, baca lebih lanjut di sini tentang Bullish dan Bearish Di Dunia Saham, Komoditas, dan Valas. Tak ayal, pasar bursa Indonesia pun menjadi salah satu sektor yang terdampak dari wabah ini.

Kondisi bursa efek Indonesia di saat pandemi Covid-19

Setelah mengamati pergerakan atau dinamika pasar selama beberapa waktu terakhir, terlebih ketika wabah corona dipastikan telah masuk ke Indonesia, berbagai peneliti, termasuk pihak dari Bursa Efek Indonesia (BEI) melakukan analisis terkait dampak wabah ini terhadap sektor pasar bursa nasional. 

Di salah satu wawancara dengan pihak media nasional, Direktur Utama Bursa Efek Indonesia, Inarno Djajadi, bahkan mengakui bahwa berdasarkan pengamatannya wabah ini memberikan dampak terhadap kinerja pasar modal di Indonesia. Dampak ini bisa dilihat dari terjadinya penurunan aktivitas transaksi saham yang dilakukan oleh para investor di bursa. Berdasarkan pengamatannya, jika dibandingkan dengan posisi pada penutup perdagangan di tahun 2019, transaksi saham di Bursa Efek Indonesia telah mencatatkan penurunan rata-rata transaksi harian di kisaran 24%. 

Tercatat dalam waktu kurang lebih 4 bulan sejak penutupan perdagangan tahun lalu, IHSG telah mengalami penurunan sebanyak 26.43% hingga mencapai titik 4.635. Sementara itu, kapitalisasi pasar juga tercatat mengalami penurunan sekitar 26% dengan hanya berhasil mencatatkan peraihan Rp 5.368 triliun. 

Dari segi rata-rata transaksi yang dilakukan setiap hari, BEI juga mencatatkan penurunan sebanyak 1.49% dengan hanya membukukan 462.000 transaksi. Hal ini selaras dengan penurunan nilai rata-rata aktivitas transaksi harian yang hanya mencatat Rp 6,34 triliun. 

Penurunan ini bisa dikaitkan dengan wabah corona yang terjadi di Indonesia karena waktu kejadiannya tidak jauh dari pengumuman pemerintah tentang kepastian dua kasus pertama Covid-19 di Indonesia. 

Harapan akan kebangkitan pasar modal Indonesia

Meski wabah corona telah menghampiri Indonesia dan memberikan dampak negatif terhadap pasar modal Tanah Air, namun bukan berarti fenomena ini tercatat sebagai penurunan terparah yang pernah dihadapi oleh pasar modal Tanah Air. Ternyata, kita dahulu pernah mengalami penurunan yang lebih parah hingga mencapai angka 50.6%. Peristiwa ini terjadi sebagai dampak krisis keuangan yang melanda seluruh dunia pada tahun 2008 silam. Penyebabnya dipercaya tidak jauh dari fenomena Subprime Mortgage yang terjadi di daratan negeri Paman Sam. 

Terjadinya penurunan memang sangat disayangkan karena berdampak negatif bagi perekonomian negeri kita, namun setidaknya pasar modal masih mencatatkan adanya transaksi berjalan. Dengan nilai transaksi Rp 7.9 per hari di Maret 2020, setidaknya masih terjadi peningkatan jika dibandingkan dengan dua bulan sebelumnya. 

Meski demikian, pemerintah dan seluruh pemangku kepentingan harus mengawasi dinamika pasar modal di tengah krisis pandemi global ini. Salah satunya adalah efek penurunan yang juga terjadi di sektor industri. PT Astra Internasional Tbk dengan kode emiten ASII, misalnya, mencatatkan penurunan harga saham kurang lebih 40% jika dibandingkan dengan sebelum pandemi terjadi. 

Di samping itu, sektor keuangan juga tidak terlepas dari wabah ini dengan mencatatkan penurunan nilai kapitalisasi pasar sebesar kurang lebih Rp 700 triliun. Aktivitas net sell juga tidak luput mewarnai dinamika pasar modal Indonesia ketika terjadi wabah ini dengan angka transaksi di kisaran Rp 14 triliun. Selama 2 bulan terakhir, Bursa Efek Indonesia bahkan mencatat terjadinya penarikan dana asing yang cukup besar. Kondisi ini seharusnya mengisyaratkan perlunya pengawasan yang ketat terhadap pasar modal Indonesia agar tidak mengalami penurunan lebih mendalam, seperti yang terjadi di berbagai negara. 

Dengan besarnya kecenderungan investor untuk melakukan aksi jual, kondisi ini bisa memancing penurunan yang lebih besar pada pasar modal nasional. Oleh karenanya, pemerintah perlu memastikan penanganan wabah ini dilakukan dengan tepat dan efektif guna memitigasi seluruh risiko. 

Detik

Seorang WNI Dibunuh di Malaysia, Polisi Tangkap 6 Orang

Kepolisian Malaysia menangkap enam orang terkait pembunuhan seorang pria WNI. Jenazah WNI itu dibuang ke sebuah hutan di wilayah Serdang, Malaysia.

3 jam3 menit Detik

Detik

Remaja di Depok Rawan Terjangkit Narkoba

Mereka yang rawan terjangit narkoba adalah ABG-ABG yang tingkat perekonomiannya menengah ke bawah.

3 jam3 menit Detik

Detik

PKB: Mahfud MD Tak Representasikan NU

Nama mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD disebut-sebut sebagai salah satu kandidat cawapres Joko Widodo (Jokowi).

3 jam3 menit Detik

Detik

Truk Bawa Saus Terguling di Tol Wiyoto Wiyono karena Pecah Ban

Truk bermuatan saus terguling di Tol Wiyoto Wiyono gara-gara pecah ban.

3 jam3 menit Detik

Detik

Sindikat 30 Kg Sabu Dibekuk di Pelabuhan Merak

Terduga kurir sabu Surya (34) diamankan Kepolisian Sektor Kawasan Pelabuhan (KSKP) Merak, Banten. Pelaku diamankan bersama dua orang sopir terkait 30 kg sabu.

3 jam3 menit Detik

Detik

Kata Cak Imin Andai Tak Jadi Cawapres Jokowi

Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar tetap optimistis dipilih sebagai cawapres Joko Widodo untuk Pilpres 2019.

3 jam3 menit Detik

Detik

Sesama Biru, Zulhas Yakin Prancis Juara Piala Dunia

Ketum PAN Zulkifli Hasan yakin Prancis juara karena ada kesamaan identitas warna antara Prancis dan PAN.

3 jam3 menit Detik

Detik

Melihat Cara Jokowi Seleksi Nama Cawapres

Diam-diam ternyata Jokowi telah lama menyeleksi nama bakal cawapres yang akan dia gandeng pada Pilpres 2019. Seperti apa seleksinya?

3 jam3 menit Detik

Detik

Cak Imin dan Pratikno Diam-diam Bertemu, Bahas Apa?

Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar atau Cak Imin bertemu dengan Mensesneg Pratikno kemarin. Cak Imin merahasiakan isi pertemuannya. Bahas koalisi Joko Widodo?

3 jam3 menit Detik

Detik

KAHMI Bantah Gelar Acara Deklarasi Dukungan Pencapresan Anies

MN KAHMI menegaskan tidak pernah membuat undangan deklarasi dukungan terhadap Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Pilpres 2019.

3 jam3 menit Detik

Detik

Viral Video Pemalakan Taksi Online di Gerbang Ancol, Ini Kata Polisi

Polisi menyebut aksi premanisme di lokasi tersebut sudah sering dibersihkan. Pemalakan kembali terjadi karena polisi sedang kendor.

3 jam3 menit Detik

Sekilas Bursa Efek Indonesia Dalam Krisis Pandemi Global Ini

Indonesia menjadi salah satu negara yang terdampak menyebarkan wabah pandemi Covid-19. Wabah yang disebabkan oleh virus SARS-CoV-2 ini menjadi salah satu wabah terbesar dan terbesar yang pernah dimiliki masyarakat modern. Namun, dampak yang dihadirkannya bukan hanya soal kesehatan, sosial, tetapi juga ekonomi, baik makro maupun mikro, baca lebih lanjut di sini tentang Bullish dan Bearish Di Dunia Saham, Komoditas, dan Valas. Tak ayal, pasar bursa Indonesia pun menjadi salah satu sektor yang terdampak dari wabah ini.

Kondisi bursa efek Indonesia di saat pandemi Covid-19

Setelah mengamati pergerakan atau dinamika pasar selama beberapa waktu terakhir, terlebih ketika wabah corona dipastikan telah masuk ke Indonesia, berbagai peneliti, termasuk pihak dari Bursa Efek Indonesia (BEI) melakukan analisis terkait dampak wabah ini terhadap sektor pasar bursa nasional. 

Di salah satu wawancara dengan pihak media nasional, Direktur Utama Bursa Efek Indonesia, Inarno Djajadi, bahkan mengakui bahwa berdasarkan pengamatannya wabah ini memberikan dampak terhadap kinerja pasar modal di Indonesia. Dampak ini bisa dilihat dari terjadinya penurunan aktivitas transaksi saham yang dilakukan oleh para investor di bursa. Berdasarkan pengamatannya, jika dibandingkan dengan posisi pada penutup perdagangan di tahun 2019, transaksi saham di Bursa Efek Indonesia telah mencatatkan penurunan rata-rata transaksi harian di kisaran 24%. 

Tercatat dalam waktu kurang lebih 4 bulan sejak penutupan perdagangan tahun lalu, IHSG telah mengalami penurunan sebanyak 26.43% hingga mencapai titik 4.635. Sementara itu, kapitalisasi pasar juga tercatat mengalami penurunan sekitar 26% dengan hanya berhasil mencatatkan peraihan Rp 5.368 triliun. 

Dari segi rata-rata transaksi yang dilakukan setiap hari, BEI juga mencatatkan penurunan sebanyak 1.49% dengan hanya membukukan 462.000 transaksi. Hal ini selaras dengan penurunan nilai rata-rata aktivitas transaksi harian yang hanya mencatat Rp 6,34 triliun. 

Penurunan ini bisa dikaitkan dengan wabah corona yang terjadi di Indonesia karena waktu kejadiannya tidak jauh dari pengumuman pemerintah tentang kepastian dua kasus pertama Covid-19 di Indonesia. 

Harapan akan kebangkitan pasar modal Indonesia

Meski wabah corona telah menghampiri Indonesia dan memberikan dampak negatif terhadap pasar modal Tanah Air, namun bukan berarti fenomena ini tercatat sebagai penurunan terparah yang pernah dihadapi oleh pasar modal Tanah Air. Ternyata, kita dahulu pernah mengalami penurunan yang lebih parah hingga mencapai angka 50.6%. Peristiwa ini terjadi sebagai dampak krisis keuangan yang melanda seluruh dunia pada tahun 2008 silam. Penyebabnya dipercaya tidak jauh dari fenomena Subprime Mortgage yang terjadi di daratan negeri Paman Sam. 

Terjadinya penurunan memang sangat disayangkan karena berdampak negatif bagi perekonomian negeri kita, namun setidaknya pasar modal masih mencatatkan adanya transaksi berjalan. Dengan nilai transaksi Rp 7.9 per hari di Maret 2020, setidaknya masih terjadi peningkatan jika dibandingkan dengan dua bulan sebelumnya. 

Meski demikian, pemerintah dan seluruh pemangku kepentingan harus mengawasi dinamika pasar modal di tengah krisis pandemi global ini. Salah satunya adalah efek penurunan yang juga terjadi di sektor industri. PT Astra Internasional Tbk dengan kode emiten ASII, misalnya, mencatatkan penurunan harga saham kurang lebih 40% jika dibandingkan dengan sebelum pandemi terjadi. 

Di samping itu, sektor keuangan juga tidak terlepas dari wabah ini dengan mencatatkan penurunan nilai kapitalisasi pasar sebesar kurang lebih Rp 700 triliun. Aktivitas net sell juga tidak luput mewarnai dinamika pasar modal Indonesia ketika terjadi wabah ini dengan angka transaksi di kisaran Rp 14 triliun. Selama 2 bulan terakhir, Bursa Efek Indonesia bahkan mencatat terjadinya penarikan dana asing yang cukup besar. Kondisi ini seharusnya mengisyaratkan perlunya pengawasan yang ketat terhadap pasar modal Indonesia agar tidak mengalami penurunan lebih mendalam, seperti yang terjadi di berbagai negara. 

Dengan besarnya kecenderungan investor untuk melakukan aksi jual, kondisi ini bisa memancing penurunan yang lebih besar pada pasar modal nasional. Oleh karenanya, pemerintah perlu memastikan penanganan wabah ini dilakukan dengan tepat dan efektif guna memitigasi seluruh risiko. 

TRIBUNNEWS

Sumbangan Jemaah Digunakan Oknum Penceramah untuk Berlibur ke Bali dan Kredit Mobil

Sy diduga telah melakukan penipuan terhadap para jemaah, modusnya mengumpulkan sumbangan dari jemaah dengan alasan untuk membeli Alquran.

3 jam17 menit Tribunnews

TRIBUNNEWS

Google Maps Bisa Jadi Andalan Cari Rute Alternatif Ganjil-genap

Kepala BPTJ Bambang Prihartono menjelaskan fitur tesebut merupakan hasil kerjasama BPTJ dengan Manajemen Google.

3 jam17 menit Tribunnews

TRIBUNNEWS

Mahfud MD Masuk Bursa Cawapres Jokowi, Cak Imin: Tidak Ada yang Menerima dan Menolak

Salah satu nama yang diusulkan sebagai cawapres Jokowi adalah mantan ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD.

3 jam17 menit Tribunnews

TRIBUNNEWS

Gara-gara Tinja Sapi Rumah Maspuk'ah Ludes Terbakar

Petugas yang mengetahui kejadian tersebut langsung datang ke lokasi untuk melakukan pemadaman, dibantu petugas TNI, Polri, serta warga lainnya.

3 jam17 menit Tribunnews

TRIBUNNEWS

Demam Piala Dunia, Waktu Tidur Jokowi Jadi Satu Jam

Malam tadi, Jokowi melihat pertandingan antara Kroasia melawan Inggris di layar televisi

3 jam17 menit Tribunnews

TRIBUNNEWS

Tio Pakusadewo Tutup Mulutnya Pakai Sapu Tangan, Pengakuannya Sariawan

Tio Pakusadewo kembali jalani sidang kasus penyalahgunaan narkoba di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Kamis (12/7/2018).

3 jam17 menit Tribunnews

TRIBUNNEWS

5 Festival Ular di Dunia, Mulai dari Persembahan kepada Ular Sampai Menyantap Daging Ular Derik

Gerakan mereka yang lincah, tubuh yang licin dan racun bisa membuat banyak orang begidik jika bertemu dengan hewan yang satu ini.

3 jam17 menit Tribunnews

TRIBUNNEWS

Perang Dagang, Nasib Rupiah

Terjadi defisit neraca transkasi berjalan secara akumulatif senilai Rp. 727,9 triliun. Jika ditambah defisit Q1 2018 maka defisitnya

3 jam17 menit Tribunnews

TRIBUNNEWS

Kamera CCTV Besutan Huawei Diklaim Bisa Deteksi Buronan di Airport

Huawei sendiri mengaku teknologi tersebut sudah digunakan untuk Bandar Udara Dubai dan sejumlah Bandar Udara di China.

3 jam17 menit Tribunnews

TRIBUNNEWS

Sandiaga Uno Imbau Warga DKI Berhati-hati Gunakan Tabung Gas

Sandiaga Uno pun mengimbau kepada masyarakat, agar lebih berhati-hati dan memperhatikan pemasangan regulator di tabung gas

3 jam17 menit Tribunnews